Selasa, 23 November 2010

Kumpulan Cerita yang dapat memancing ketawa PART 23

Tidak perlu kuatir
Di dalam mata pelajaran Sex Education untuk kelas dua, terjadi pembicaraan antara murid dengan guru,
Ani : “Bu guru, bisakah ibu saya hamil?”
Guru : “Berapa umur ibumu?”
Ani : “40 tahun, bu..”
Guru : “Ya, dia bisa hamil, Ani”
Ani : “Lalu bisakah kakak perempuan saya hamil?”
Guru : “Berapa umur kakakmu?”
Ani : “19 tahun, bu..”
Guru : “Ya, tentu saja dia juga bisa, Ani”
Ani : “Mmm… bisakah saya hamil, bu?”
Guru : “Berapa umurmu, Ani?”
Ani : “7 tahun, bu”
Guru : “Oh, kalau begitu kamu belum bisa hamil”
Tiba-tiba, Dodi yang duduk dibelakang Ani, mencolek sambil berbisik,
“Tuh kan, apa saya bilang.. tidak ada yang perlu kita kuatirkan!”


Mengunyah permen karet
Seorang pemuda duduk berhadapan dengan seorang nyonya di sebuah kereta api. Pemuda itu sedang asyik mengunyah permen karet sambil melamun menatap langit-langit.
“Percuma kau berbicara padaku, Nak!” kata nyonya itu, “Aku tuli.”





Indonesia tetep canggih
Dalam rapat perkembangan teknologi abad-21, ada utusan dari indonesia, jepang dan amerika. Amerika melihatkan kemajuan teknologinya.
Saat ada telpon masuk, Amerika tidak lagi menggunakan hp, tapi memegang kancing bajunya dan berbicara.
Orang Indonesia heran “Wuih gila loe yach, bisa kayak gitu”
Orang jepang langsung nyeletuk, “Wach punyaku lebih gila lagi nich….”dan kemudian dengan jari jempol dan kelinking orang jepang itu menelpon rekannya, ck..ck…’ memang gila nich…,”kata orang indonesia itu dengan rasa kagumnya. akhirnya orang indonesia ini bingung, apa yang akan ditunjukkan kepada kedua rekannya itu. tiba-tiba orang indonesia ini menggetarkan badannya dan matanya merem melek. orang amrik dan jepang bingung, lantas bertanya,” hi..hi… kamu sedang ngapain…..”
“Hus diam !!! fax sedang masuk nich….!!!” kata orang indonesia





Antara hitam dan putih
Seorang gembala sedang menggembalakan dombanya. Seorang yang lewat
berkata, “Engkau mempunyai kawanan domba yang bagus. Bolehkan saya
mengajukan beberapa pertanyaan tentang domba-domba itu?”
“Tentu,” kata gembala itu.
Orang itu berkata, “Berapa jauh domba-dombamu berjalan setiap hari?”
“Yang mana, yang putih atauyang hitam?”
“Yang putih.”
“Ah, yang putih berjalan sekitar enam kilometer setiap hari.”
“Dan yang hitam?”
“Yang hitam juga.”
“Dan berapa banyak rumput mereka makan setiap hari?”
“Yang mana, yang putih atau yang hitam?”
“Yang putih.”
“Ah, yang putih makan sekitar empat pon rumput setiap hari.”
“Dan yang hitam?”
“Yang hitam juga.”
“Dan berapa banyak bulu yang mereka hasilkan setiap tahun?”
“Yang mana, yang putih atau yang hitam?”
“Yang putih.”
“Ah menurut perkiraan saya, yang putih menghasilkan sekitar enam pon
bulusetiap tahun kalau mereka dicukur.”
“Dan yang hitam?”
“Yang hitam juga.”
Orang yang bertanya menjadi penasaran.
“Bolehkah saya bertanya, mengapa engkau mempunyai kebiasaan yang
aneh, membedakan dombamu menjadi domba putih dan hitam setiap kali
engkau menjawab pertanyaanku?”
Gembala itu menjawab, “Tentu saja. Yang putih adalah milik saya.”
“Ooo, dan yang hitam?”
“Yang hitam juga,” kata gembala itu.



0 komentar:

Poskan Komentar